Pengendalian Hama

BAB I

PENDAHULUAN

Hama dan penyakit tanaman merupakan kendala yang perlu selalu diantisipasi perkembangannya karena dapat menimbulkan kerugian bagi petani. Menurut Direktorat Perlindungan Tanaman Pangan, hama dan penyakit yang seringkali merusak tanaman padi dalam kurun waktu 10 tahun terakhir adalah tikus dengan luas serangan rata-rata 124.000 ha/tahun, diikuti oleh penggerek batang (80.127 ha/tahun), wereng coklat (28.222 ha/tahun), tungro (12.078 ha/tahun), dan blas (9.778 ha/tahun).

Oleh karena itu, hama dan penyakit ini perlu mendapat prioritas penanganan di samping hama dan penyakit potensial lainnya seperti belalang, lembing batu, ganjur, dan keong mas. Pengalaman menunjukkan bahwa pengendalian hama dan penyakit dengan mengandalkan satu komponen pengendalian saja, seperti insektisida, varietas tahan atau musuh alami, belum memberikan hasil yang optimal. Untuk mengatasi masalah ini, pemerintah mengeluarkan Undang-Undang No.12/1992 tentang Sistem Budi Daya Tanaman yang menekankan pentingnya pengendalian hama terpadu.

Konsep PHT merupakan koreksi terhadap kesalahan dalam pengendalian hama dan penyakit. Penggunaan pestisida memang telah memberikan kontribusi cukup besar bagi peningkatan produksi tanaman, tetapi juga berdampak negatif terhadap lingkungan, seperti munculnya resistensi dan resurjensi beberapa jenis hama, residu pada produk, dan matinya organism bukan sasaran, termasuk musuh alami yang sebenarnya berpotensi untuk mengendalikan hama dan penyakit.

Konsep PHT dihasilkan melalui pertemuan panel para ahli Badan Pangan Dunia di Roma pada tahun 1965. Intisari dari konsep PHT adalah: PHT merupakan sistem pengendalian hama dalam hubungan antara dinamika populasi dan lingkungan suatu jenis hama, serta menggunakan berbagai teknik pengendalian.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1  Prinsip pengendalian hama berwawasan lingkungan.

Pengendalian hama adalah aplikasi teknologi berdasarkan pengetahuan biologi untuk menurunkan populasi atau pengaruh hama secara memuaskan (Pedigo, 1991). Berdasarkan pengertian tersebut, maka dalam pengendalian hama diperlukan dua pengetahuan dasar, yaitu teknologi dan biologi. Pengetahuan teknologi yang diperlukan meliputi alternatif teknologi paling tepat untuk digunakan dalam menekan populasi atau pengaruh hama.

Alternatif teknologi ini diantaranya termasuk teknologi penggunaan pestisida, teknologi pemanfaatan bahan-bahan alami (biologi), teknologi kultur teknis (budidaya), fisik, mekanik, rekayasa genetik, alat-alat pengendalian, dan lainlain. Pengetahuan biologi diperlukan antara lain untuk menentukan dimana, kapan, dan bagaimana teknologi itu harus digunakan. Pengetahuan biologi yang dibutuhkan tidak haya mencakup biologi dari hama itu sendiri tetapi juga biologi dari tanaman dan musuh alami hama.

Pengetahuan biologi yang diperlukan antara lain : (1) biologi spesies hama (jenis dan sifat hama, fenologi hama, kepadatan populasi, potensi merusak, dll,), (2) kisaran inang (monofag, oligofaf, dan poligofag), (3) biologi tanaman (jenis tanaman dan tingkat ketahanan tanaman), dan (4) biologi musuh alami (jenis dan sifat musuh alami, fenologi musuh alami, tingkat parasitasi/patogenisitas).

Agar pengendalian yang dilakukan dapat memberikan hasil yang memuaskan, maka Geier (1966) cit. Pedigo (1991) mengemukakan empat persyaratan berikut :

(1) pengendalian hama harus selektif terhadap hama yang dikendalikan.

(2) Bersifat komprehensif dengan sistem produksi

(3) Kompatibel dengan prinsip-prinsip ekologi

(4) Bersifat toleran terhadap spesies yang potensial dapat merusak tanaman tetapi masih dalam batas-batas yang secara ekonomis dapat diterima.

Mengacu pada persyaratan tersebut, maka oleh para akhli perlindungan tanaman pengertian Pengendalian Hama kemudian dipertajam menjadi. Konsepsi Pengelolaan Hama dengan memasukan komponen lingkungan sera eksplisit, yaitu bahwa Pengendalian Hama adalah Pengelolaan Hama yaitu pendekatan yang komprehensif dalam pengendalian hama dengan menggunakan kombinasi berbagai cara untuk menurunkan status hama sampai tingkatan yang dapat ditoleransikan sementara qualitas lingkungan dapat tetap terjaga dengan baik.

Pengertian ini hampir sama dengan Pengertian Pengenalian Hama Terpadu,

diantaranya yaitu :

(1)   Menurut Edward et al. (1990), PHT adalah sebagai strategi penanganan secara bersama terhadap hama dengan cara memaksimumkan efektivitas faktor-faktor pengendalian biologis dan budidaya tanaman, penerapan pengendalian kimiawi hanya dilakukan apabila diperlukan, dan meminimumkan kerusakan-kerusakan lingkungan. Dalam penerapannya, PHT memerlukan pengitegrasian berbagai taktik pengendalian ke dalam strategi pengelolaan secara konprehensif dengan pertimbangan ekonomis dan ekologis.

(2)   Menurut Flint anda Van den Bosch (1990), yang menyatakan bahwa PHT adalah strategi pengendalian hama berdasarkan potensi ekologi yang menitikberatkan pada pemanfaatan faktor-faktor pengendali alami, seperti musuh alami dan cuaca, serta mencari taktik pengendalian yang seminimal mungkin menyebabkan bekerjanya faktor-faktor pengendali alami tersebut. Penggunaan pestisida hanya dilakukan setelah pelaksanaan pengamatan populasi hama dan pengendali alami secara sitematik.

(3)   Menurut Commite (CRAFMMPA) (1989), PHT adalah salah satu alternatif teknologi pertanian yang mampu melindungi lingkungan dan mengurangi ketergantungan pada input kimiawi dalam pertanian.

Hama Berwawasan Lingkungan adalah tindakan pengendalian hama yang berdasarkan atau berpedoman kepada Konsepsi Pengendalian Hama Terpadu. Penerapan Konsepsi PHT tersebut didorong oleh banyak faktor yang pada dasarnya adalah dalam rangka penerapan program pembangunan nasional berkelanjutan yang berwawasan lingkungan. Faktor faktor

tersebut adalah :

1)      Kegagalan pemberantasan hama secara konvensional

Pemberantasan hama secara konvensional dengan pendekatan pada penggunaan pestisida telah terbukti menimbulkan dampak negatif, antara lain resistensi atau ketahanan hama, srurjensi hama, ledakan hama sekunder, matinya organisma bukan sasaran (musuh alami, serangga berguna, binatang ternak, dan lain-lain), residu pada hasil/produk pertanian, keracunan pada manusia, dan pencemaran lingkungan.

2) Kesadaran tentang kualitas lingkungan hidup

Karena dampak negatif pestisida terhadap organisma non sasaran dan lingkungan, maka disadari bahwa penggunaan pestisida dalam pengendalian hama merupakan teknologi pengendalian hama yang bersifat kurang ramah lingkungan. Dengan adanya kesadaran ini, kemudian muncul kesadaran lebih lanjut bahwa untuk pengendalian hama yang ramah lingkungan perlu dicari alternatif teknologi penggunaan pestisida yang ramah lingkungan atau teknologi pengendalian lain selain pestisida yang juga harus ramah lingkungan. Teknologi pengendalian hama yang ramah lingkungan tersebut adalah PHT.

3)      Dampak globalisasi ekonomi

Era globalisasi saat ini telah memunculkan era perdagangan bebas antar negara, mengakibatkan produk-produk pertanian harus memenuhi persyaratan ekolabeling. Produk pertanian yang dipasarkan dituntut harus bersifat ramah lingkungan, diantaranya tidak mengandung residu pestisida. Kondisi ini mengakibatkan penerapan teknologi PHT sebagai teknologi pengendalian yang ramah lingkungan menjadi salah satu teknologi alternatif yang dibutuhkan.

4) Kebijakan pemerintah

Era globalisasi mengakibatkan tekanan tekanan dunia internasional mengenai kelestarian lingkungan menjadi semakin tinggi. Oleh karena itu, maka pemerintah memberikan dukungan yang sangat besar terhadap penerapan PHT ini. Ini dapat dilihat dengan dikeluarkannya berbagai kebijakan yang mendukung penerapan PHT dalam sistem produksi pertanian.

Kebijakan ini telah dikeluarkan sebagai program pemerintah sejak Pelita III. Dasar hukum utama dalam penerapan dan pengembangan PHT di Indonesia adalah Instruksi Presiden No. 3 tahun 1986 dan Undang- Undang No. 12 tahun 1992 tentang Budidaya Tanaman. Dalam

operasionalnya, antara lain pemerintah telah memberikan berbagai latihan kepada petugas maupun petani, khususnya melalui program SLPHT (Sekolah Lapangan PHT).

2.2 Taktik dan Strategi Pengendalian Hama

Menurut Pedigo (1991), strategi pengelolaan hama adalah perencanaan menyeluruh untuk melenyapkan atau mengurangi permasalahan hama. Strategi utama yang dikembangkan tergantung pada karakteristik hama, tanaman yang akan dilindungi, dan prinsip ekonomi.

Berdasarkan pengertian tersebut, maka strategi yang dapat dipilih untuk pengendalian

hama (Pedigo, 1991), adalah sebagai berikut : (1) tidak melakukan tindakan apa-apa, (2) menurunkan jumlah populasi hama, (3) menurunkan kerentanan tanaman terhadap serangan hama, (4) kombinasi antara menurunkan populasi hama dengan menurunkan kerentanan tanaman.

(1) Strategi tidak melakukan tindakan apa-apa

Pada strategi ini, petani tidak melakukan tindakan apapun terhadap hama yang menyerang tanaman apabila (1) hama tersebut tidak mengakibatkan kerusakan ekonomis, atau (2) tanaman dapat mentoleransi sehingga tidak menimbulkan kerusakan ekonomis. Ini berarti apabila kepadatan hama atau intensitas serangan hama berada di bawah Ambang Ekonomi, maka strategi tidak melakukan apa-apa harus diterapkan, karena pada tingkat tersebut hama tidak akan menimbulkan kerugian yang berarti secara ekonomis.

(2) Menurunkan jumlah populasi hama

Penurunan jumlah serangga untuk mengurangi atau mencegah masalah merupakan strategi yang paling banyak digunakan dalam pengendalian hama. Strategi ini seringkali diterapkan sebagai tindakan pengobatan atau akuratif apabila kepadatan populasi hama mncapai Ambang Ekonomi atau sebagai tindakan pencegahan (preventif) yang berdasarkan kepada sejarah masalah hama tersebut. Sampai saat ini, tindakan preventif lebih banyak dipilih oleh petani dibandingkan tindakan kuraratif, karena dianggap lebih mudah dilaksanakan.

Paling sedikit ada dua strategi utama dalam menurunkan populasi hama, yaitu : (a) mengurangi puncak populasi secara perlahan apabila posisi keseimbangan umum (general equilibrium posisition, GEP) hama lebih rendah dibanding Ambang Ekonomi (AE) dimana pada kondisi ini masih belum menjadi masalah utama, dan (b) penurunan puncak populasi secara drastis apabila GEP terletak sangat dekat atau berada di atas AE.

Taktik yang dapat digunakan untuk penerapan strategi ini adalah penggunaan pestisida, musuh alami, kultivar resisten, modifikasi ekologi, dan penggunaan pengatur perkembangan serangga (insect Growth Regulator, IGR) atau penurunan laju reproduksi hama seperti pelepasan

jantan modul atau penggunaan bahan kimia pengacau aktivitas perkawinan, penggunaan perangkap pembunuh.

(3) Menurunkan kerentanan tanaman terhadap luka oleh hama

Penurunan kerentanan tanaman terhadap luka oleh hama dianggap merupakan strategi yang paling efektif dan ramah lingkungan. Strategi ini dilakukan dengan melakukan modifikasi tanaman inang atau dengan pengelolaan lingkungan tanaman. Strategi pertama dilakukan dengan

melakukan rekayasa genetika tanaman sehingga tanaman secara genetika menjadi lebih tahan (resisten) terhadap serangan hama, sedangkan strategi ke dua dilakukan dengan meningkatkan kemampuan daya hidup tanaman misalnya dengan pemupukan dan perubahan waktu tanam untuk mengganggu keselarasan antara hama dengan stadium tanaman yang peka terhadap hama. Taktik pertama seringkali disebut dengan ketahanan genetik (genetic resistance) atau ketahanan sejati (true resistance) karena tergantung pada modifikasi lingkungan dan tidak dapat diturunkan.

(4) Kombinasi atau gabungan antara menurunkan populasi hama dengan

menurunkan kerentanan tanaman

Strategi penggabungan penurunan populasi hama dan penurunan kerentanan tanaman terhadap hama dilakukan untuk menghasilkan program pengelolaan hama dengan berbagai taktik. Strategi ini merupakan strategi yang sangat diperlukan, karena dapat menghasilkan tingkat konsistensi pengendalian hama yang lebih tinggi disbanding penggunaan strategi tunggal. Strategi ini merupakan penerapan teknologi PHT secara lebih komprehensif.

2.3 Pengambilan Keputusan Pengendalian

Pasal 20 ayat 1, Undang-Undang No. 12 Tahun 1992 tentang system Budidaya Tanaman, menetapkan bahwa pengendalian hama harus dilaksanakan dengan sistem Pengendalian Hama Terpadu (PHT). Dalam pelaksanaannya, PHT merupakan tanggung jawab bersama antara masyarakat (petani) dan pemerintah (pasal 20 ayat 2).

PHT merupakan teknologi pengendalian hama berbasis lingkungan atau ekosistem. Oleh karena itu, maka agar pengendalian hama yang dilakukan dapat memberikan hasil yang baik (efektif, efisien, dan ramah terhadap lingkungan), maka diperlukan adanya pemahaman kondisi agroekosistem.

Agroekosistem pertanian merupakan ekosistem binaan yang proses pembentukan, peruntukan, dan perkembangannya ditutujukan untuk memenuhi kebutuhan manusia sehingga campur tangan atau tindakan manusia menjadi unsur yang sangat dominan. Dalam memenuhi kebutuhan tersebut, baik kuantitas maupun kualitas, manusia melakukan upaya peningkatan produktivitas ekosistem. Usaha yang dilakukan manusia untuk mencapai tersebut maka manusia memberikan masukan yang sangat tinggi ke dalam ekosistem. Masukan tersebut antara lain :

(1) Benih dan atau bibit, (2) pupuk dan pestisida atau bahan kimia lainnya, dan (3) pengairan.

Adanya masukan yang tinggi dalam upaya peningkatan produktivitas ekosistem tersebut, maka terjadi perubahan ekosistem karena :

1)      Agroekosistem sering mengalami perubahan iklim mikro yang mendadak sebagai akibat tindakan manusia dalam melakukan pengolahan tanah, penggunaan benih/bibit tanaman yang memerlukan input yang tinggi, pengairan, penyiangan, pembakaran, pemangkasan, penggunaan bahanbahan kimia, dan lain-lain.

2)      Struktur agroekosistem yang didominasi oleh jenis tanaman tertentu yang dipilih oleh manusia, beberapa diantaranya merupakan tanaman dengan materi genetik yang berasal dari luar (gen asing). Tanaman lain yang tidak mengandung gen asing biasanya diberi perlakuan pemeliharaan untuk perlindungan dari serangan hama sehingga tanaman tersebut sangat menyerupai induknya.

3)      Hampir semua agroekosistem mempunyai diversitas biotik dan spesies tanaman mempunyai diversitas intraspesifik yang rendah karena manusia lebih menyenangi pembudidayaan tanaman/varietas tanaman tertentu. Dengan perkataan lain, secara genetik tanaman cenderung seragam. Biasanya ekosistem hanya didominasi oleh satu spesies tunggal dan pembersihan spesies gulma secara kontinyu mengakibatkan kondisi lingkungan menjadi lebih sederhana.

4)      Fenologi tanaman seragam, karena untuk memudahkan pengelolaan manusia menggunakan tanaman yang mempunyai tipe dan umur yang seragam. Contohnya : waktu pembungaan atau pembentukan polong pada semua tanaman terjadi pada waktu yang hampir bersamaan.

5)      Pemasukan unsure  hara yang sangat tinggi mengakibatkan menjadi lebih disukai herbivora karena jaringan tanaman kaya unsur hara dan air. Perubahan-perubahan ekosistem tersebut di atas telah mengakibatkan terjadinya perubahan dominasi spesies herbivora.

Salah satu kelompok organisma yang mengalami perubahan dominasi adalah kelompok herbivora. Karena adanya perubahan tersebut seringkali kelompok herbivora ini mengalami letusan populasi, sehingga sangat merugikan bagi tanaman. Spesies yang bukan hama dapat berubah menjadi spesies hama, sedangkan spesies hama berubah menjadi hama yang selalu

merugikan.

Pemahaman kondisi agroekosistem hanya dapat dilakukan dengan melakukan analisis agroekosistem. Dari hasil analisis ini dapat ditentukan faktor-faktor dominan dan ko-dominan yang mendorong atau menghambat perkembangan populasi suatu hama. Berdasarkan hasil analisis tersebut, maka strategi dan taktik pengendalian hama yang bagaiamana yang akan diambil dapat ditentukan secara ringkas.

2.4 Metode Pengendalian Hama (Teknik Penggunaan Pestisida)

Pengertian yang menarik tentang pestisida dikemukaan oleh Meister et al, (1985) yang menyatakan bahwa pestisida adalah racun ekonomis. Jadi pestisida adalah racun yang mempunyai sifat ekonomis, penggunaan pestisida dapat memberikan keuntungan tetapi juga dapat dapat mengakibatkan kerugian. Pengalaman menunjukkan bahwa penggunaan pestisida sebagai racun sebenarnya lebih merugikan disbanding menguntungkan, yaitu dengan munculnya berbagai dampak negatif yang diakibatkan oleh pestisida tersebut. Karena alasan tersebut, maka dalam penggunaan pestisida harus memperhatikan hal-hal berikut :

  1. Pestisida hanya digunakan sebagai alternatif terakhir apabila belum ditemukan cara pengendalian lain yang dapat memberikan hasil yang baik.
  2. Apabila terpaksa menggunakan pestisida gunakan pestisida yang mempunyai daya racun rendah dan bersifat selektif.
  3. Apabila terpaksa menggunakan pestisida lakukan secara bijaksana.

Penggunaan pestisida secara bijaksana adalah penggunaan pestisida yang memperhatikan prinsip 5 (lima) tepat, yaitu :

1) Tepat sasaran

Tentukan jenis tanaman dan hama sasaran yang akan dikendalikan, sebaiknya tentukan pula unsur-unsur abiotis dan biotis lainnya. Ini berarti sebelum melakukan aplikasi pestisida, terlebih dahulu harus dilakukan analisis agroekosistem.

2) Tepat jenis

Setelah diketahui hasil analisis agroekosistem, maka dapat ditentukan pula jeis pestisida apa yang harus digunakan, misalnya untuk hama serangga gunakan insektisida, untuk tikus gunakan rodentisida. Pilihlah pestisida yang paling tepat diantara sekian banyak pilihan. Misalnya, untuk pengendalian hama ulat daun kubis. Berdasarkan rekomendasi dari Komisi Pestisida tersedia + 60 nama dagang insektisida. Jangan menggunakan pestisida tidak berlabel, kecuali pestisida botani racikan sendiri yang dibuat berdasarkan anjuran yang ditetapkan. Sesuaikan pilihan tersebut dengan alat aplikasi yang dimiliki atau akan dimiliki.

3) Tepat waktu

Waktu pengendalian yang paling tepat harus ditentukan berdasarkan : (1) Stadium rentan dari hama yang menyerang tanaman, misalnya stadium larva instar I, II, dan III. (2) Kepadatan populasi yang paling tepat untuk dikendalikan, lakukan aplikasi pestisida berdasarkan Ambang Kendali atau Ambang Ekonomi. (3) Kondisi lingkungan, misalnya jangan melakukan aplikasi pestisida pada saat hujan, kecepatan angin tinggi, cuaca panas terik. (4) Lakukan pengulangan sesuai dengan waktu yang dibutuhkan.

4) Tepat dosis/konsentrasi

Gunakan konsentrasi/dosis yang sesuai dengan yang dianjurkan oleh Komisi Pestisida. Untuk itu bacalah label kemasan pestisida. Jangan melakukan aplikasi pestisida dengan konsentrasi dan dosis yang melebihi atau kurang sesuai dengan anjuran akan dapat menimbulkan dampak negatif.

5) Tepat Cara

Lakukan aplikasi pestisida dengan cara yang sesuai dengan formulasi pestisida dan anjuran yang ditetapkan

BAB III

PENUTUP

Kesimpulan

  1. Pengendalian hama adalah aplikasi teknologi berdasarkan pengetahuan biologi untuk menurunkan populasi atau pengaruh hama secara memuaskan
  2. Pasal 20 ayat 1, Undang-Undang No. 12 Tahun 1992 tentang system Budidaya Tanaman, menetapkan bahwa pengendalian hama harus dilaksanakan dengan sistem Pengendalian Hama Terpadu (PHT). Dalam pelaksanaannya, PHT merupakan tanggung jawab bersama antara masyarakat (petani) dan pemerintah (pasal 20 ayat 2).
  3. strategi pengelolaan hama adalah perencanaan menyeluruh untuk melenyapkan atau mengurangi permasalahan hama

DAFTAR PUSTAKA

Hidayat, Anwar. Ir., MS.2001. Metode Pengendalian Hama. Depdiknas. Jakarta

Dharmadi, A. dan Wahyu H., 1997. Petunjuk Kultur Teknis Tanaman Tea. PPTK Gambung.

Jahmadi 1972. Budidaya Dan Pengolahan KOPI. BPP JEMBER.

Parnata, 1980. Keadaan Hama Dan Penyakit Tanaman Coklat Di Sumatera Utara Dewasa Ini BPP (RISPA) Medan

Totok Herwanto 1988. Peralatan Pengendalian Hama Dan Penyakit Tanaman, Pusat Pengembangan Pendidikan Politeknik Pertanian. Bandung.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s